"It's only through writing that I've ever been able to suppress life's personal disappointments. When I can't write I feel anxious and out of sorts and am easily riled, though I'm usually able to control my emotions..."
- Pramoedya Ananta Toer (The Mute's Soliloquy: A Memoir)
["Hanya dengan menulis aku mampu menekan segala kekecewaan peribadi hidup. Bila aku tidak menulis, aku merasa cemas & tidak keruan serta mudah gusar, walau selalunya aku bisa mengawal emosiku..."]

Wednesday, January 6, 2010

2010... MENITI KEHILANGAN


Pancaroba hidup sukar untuk kita nilaikan, namun yang pasti diri ini sudah kehilangan segalanya. Cuma yang tinggal hanyalah sebuah harapan. Harapan yang dengan mudah untuk dimusnah, hanya dengan kata-kata menghina. Sedangkan jika dulu aku dihina, aku tetap gagah kerana masih sedar dicintai sepenuh jiwa...

Mungkin ada harapan untuk aku terus ke hadapan, itu sudah pasti. Tetapi jejak semalam bagaikan sudah tidak berbekas lagi. Insan yang menjadi harapan kepada setiap kejayaan ini mungkin akan hanya tinggal harapan. Harapan untuk lupus...


Semangat mulai pudar, apatah lagi semangat untuk cinta. Bila hilangnya semangat dan cinta maka kelupusan mengikis diri. Ingin digagahi seperti selalu tetapi nyata kekuatanku dimamah rasa kesunyian...

Aku kelihatan ditertawakan oleh mereka yang pernah menyorak kejayaanku. Namun ada juga yang sudi memujukku, menyuntik rasa semangat dan mengajakku terus melangkah. Mereka bilang aku sudah berjaya, sudah mendahului dan dikagumi. Cuba untukku percaya dan terus mencuba...

Nantilah teman-teman, jangan dikhuatiri siapa diri ini. Anggap sahajalah aku sedang koma yang mampu terus bernafas dan melakukan apa yang perlu kulakukan di sini. Selagi baktiku dan kerjaku kekal sempurna, usah dibimbangkan apa yang kosong di hatiku. Mindaku masih berharga dan lancar berkarya...

Jikalah aku tidak lagi kau lihat, teruskanlah jalanmu sejujurnya kerana aku hanyalah cebisan pengertianmu yang sia-sia. Namun jika kau lihatku bangkit semula, aku pasti jalanku terus jujur untukmu semua yang menghargai. Kerana ketidakjujuranku hanya bayangan mereka yang tidak mampu menerima apa yang tidak daya kuberi...

Terima Kasih kepada yang telah memberi saat-saat emas dalam hidup ini. Sekiranya benar sudah tertutup pintu gemilang buatku, saat untuk aku kembali mencari arah baru ke pintu sedia terbuka. Kali ini biarlah terbuka ke jalan sana yang menyudahkan asaku...

Jika kau temanku maka marilah yakin bersamaku. Selagi ada sedikit cebisan harapan di diri ini, biar berat hati merobek, setitis peluh pun takkan kupersiakan. Kerana aku bernama manusia yang pernah dilahirkan, dicintai dan didewasakan oleh seorang insan yang mengajarku erti cinta tunggal...

Yang perlu hari ini, esok, lusa dan akan datang adalah untuk terus hidup. Biar wajahku tampak kosong, tetapi Dia Maha Penyayang dan aku tidak mengharapkan apa-apa selain kasihan daripada-Nya...

Benarlah bibit akhir sajak ibuku,
Tunggu dan lihat...

2 comments:

serious laydee said...

very deep and really touching. i like it.

Fakhrul Anour said...

Deep from my heart... true saying of myself, my inner self that time. Almost wanted to cancel posting it, but I told myself... nothing to be ashamed of, I'm just human who cannot be strong all the time.