"It's only through writing that I've ever been able to suppress life's personal disappointments. When I can't write I feel anxious and out of sorts and am easily riled, though I'm usually able to control my emotions..."
- Pramoedya Ananta Toer (The Mute's Soliloquy: A Memoir)
["Hanya dengan menulis aku mampu menekan segala kekecewaan peribadi hidup. Bila aku tidak menulis, aku merasa cemas & tidak keruan serta mudah gusar, walau selalunya aku bisa mengawal emosiku..."]

Wednesday, March 18, 2015

HEBATKAN CINTAMU, TEMAN

Wahai teman, 

Jika kau jatuh cinta dengan seorang insan yang kuat kendirinya, lembut tingkahnya namun tegas tindakannya, berhentilah bermain perasaan dengannya. Berhentilah bermain drama cemburu-mencemburui. 

Kerana hati insan yang hebat walaupun ada cinta kepadamu tetap meluat diakhirnya sepi. Jika takut meluahkan, segeralah berpindah hati kepada yang lain kerana dia sudah lama menghindari. 

Kerana sehebat manapun insan yang kau cintai itu, namun hebatnya kau hanyalah bersangka-sangka semata, mundurlah kerana yang maju perlu jalan yang lebih terang kepada yang lebih bermakna. 

Makanya jika ingin dirimu hebat untuk mencintai yang hebat, ketepikan segala kesulitan yang sengaja dibuat kerana kurang yakin untuk bersemuka. Hadapilah segala kesulitan yang benar-benar bukan engkau punya angkara, apatah lagi dia. 

Masih punya masa...
Tetapi kalau memang dia yang terhebat tidak pernah mencintaimu, hanya kau sendiri yang merasa, sekurang-kurangnya kau telah mencuba...

Tanpa muslihat

Tanpa berpura-pura

Itu menjadikan kau yang terhebat di mata yang lainnya, yang lain terhebat di hatinya... 

hanya untukmu. 


Selamat mencuba.

DIHANTUI CINTA LALU

Kenapa ia datang tanpa diundang
Sukar dipantang payah dihalang
Sedarnya mata bertentang
Terus merasa sayang...

Jatuh ke hati menjadi cinta mati
Lalu dipisahkan jasad membawa diri
Lamanya menahan sakit tidak terperi
Hingga pernah lupa hasrat mencintai

Namun...
Malam ini kau datang lagi,
Menghantui! 

Wahai hati...
Hentikan perasaan ini
Kerana masing-masing sudah dipunyai

Wahai hati...
Tidak ingin selingkuh
Seadanya mahu kukuh

Wahai hati...
Yang lalu biar berlalu
Harap bertemu tidak fikir selalu

Tetap cinta...
Indahnya dihantui
Datangnya berbunga hati
Takutnya jatuh terikat mati
Yang ada bagaimana nanti?
Bila cinta lalu bertaut kembali.

Di sini aku ada dia,
Di sana kau ada dia,
Tabahlah jiwa kita bersama,
Tanggungjawab pada yang ada,
Kelak masa menentukan segala,
Ada jodoh bertemu semula,
Terpisah yang ada...
Terjalin yang lama. 

Semoga cinta tetap mekar berbunga
Di taman angker hati berpujangga.

Saturday, February 28, 2015

KOMIK USTAZ DON: FASA 01

Tak dinafikan saya ni memang salah seorang peminat Ustaz Don dan suka tonton rancangan beliau di TV Al-Hijrah. Tetapi tak pernah lak terfikir bahawa saya akan diberi peluang untuk melukis komik yang terhasil dari ilham beliau sendiri! Walaupun saya ni maklum bukanlah pilihan pertama, tetapi syukur alhamdulillah diberi peluang juga akhirnya. Jadi akan cubalah melakukan yang terbaik, insha-Allah.

#Berusaha! ^_^

 

Tanggal 12hb. Januari 2015 adalah hari saya dan rakan artis komik lain (Rani Ahmad/Wukong, Mohd. Ilham/Boy & Hana Shanani/Nani) dipanggil mengadap Ustaz Don bagi membincangkan projek komik beliau di pejabat Kuiscell. Saya dan yang lain dah siap-siap membawa contoh kerja masing-masing. Ustaz Don belek gak kerja-kerja kami tapi beliau lebih efisyen, dah research 'target' lebih awal. Tanpa banyak usul-periksa masing-masing dah punya tanggung-jawab yang perlu digalas. 

lakaran watak utama dibuat dahulu untuk cadangkan teknik outline & toning.
Lakaran asal karakter sidekicks; Qab & Zik sebelum diubah-suai...
Sidekicks berwajah baru... Qab & Zik selepas diubah-suai. ^_^
Saya punya tanggung-jawab ialah merealisasikan ilham Ustaz Don tentang konflik bioteknologi di tahun 2050. Jalan cerita semua dah ada, yang saya perlu buat ialah realisasikannya kepada sebuah karya komik. Jadi pada mesyuarat kali ke-2 (seminggu kemudian), kami meletakkan kata putus bahawa saya dipertanggung-jawabkan melukis 130 mukasurat untuk episod pertama dari tiga episod yang dipersetujui.


Dalam tempoh 2 minggu saya dapat siapkan thumbnails untuk 130 mukasurat tersebut, dan kini sedang dalam proses menyiapkan penciling dan inking untuk kesemua mukasurat tersebut sebelum masuk proses toning dan pengisian dialog kelak.
Apakah makhluk ni?! Nanti teman citerlah dalam komik tu. *wink*

No pressure... saya akan cuba menyiapkan karya ini secepat mungkin dan insha-Allah, selepas sebulan dua lagi dapatlah kiranya korang para peminat komik sekalian menyambutnya dengan hati yang terbuka. Jadikan ia sebagai sebahagian daripada koleksi komik-komik korang ya. Trimas!

Judul komik masih belum dimuktamadkan lagi jadi sebagai pendedahan pertama di blog ni, saya bagi teaser artwork... jadi korang dah boleh steady bayangkan ke mana hala tuju bioteknologi dalam citer komik ni kelak. ^_^

P/S: Projek-projek komik saya yang lain (seperti Putera Malar, L.I.F.E., Saving Echidna dan SALIGIA) di K.I.V. buat sementara waktu untuk memberi laluan kepada projek ni dulu. Sabarrr... ^_^"
 

Saturday, February 14, 2015

LIFE AT 40; DREAM CAME TRUE!

{P/S; I've already turned 40 on 1st/2nd Safar 1436 (24th November 2014), but today is the common date of my birth as certified with Gregorian Calendar.}

Since I was a little kid, I have instilled a dream to myself that I want to be at the age of 40. Grew up with a single mother who happened to show me a lot of adult's depression, I tend to think deeper as a kid. I realized how fragile is human when trapped in the common zone of human tradition. Descendant by, we kept creating more heartbreaks and indulged in war zone of morality. Most rather be in repetition of cycle to fulfill their human nature, so to speak, the balance life of human being; good and bad.

Not everyone's dream of growing up so fast, right? But I'm not that everyone. I've been an old man since I was a little kid, enjoyed the company of elderly and love having grown-ups conversations. I always love the heavy issues of human psychology and problem of humanity which I tend to have them mild through my storytelling, of comic making (drawing+writing).

As I led through the process of growing up, every time I've made the worst mistake of my life, I imagined that moment when I turn 40. Now, I'm already 40 and the dream came true, alhamdulillah!
 
Through the journey of reaching 40, there were times I did wonder why this is me? Why am I programmed this way? Why I had to be born in the family and raised by a single parent? Why I cannot fix myself to be like anyone else and be in the common ground? Why this is my mindset which I rather die than taking orders I can't fit?! Astaghafirullah... forgive me ya Allah, since then I admit this is the destiny You've made of me and will not struggle anymore to be ordinary.

But a few years back before I reach this age, after my mother passed away, I realized a point. Life is common, but an individual is not. In order to make life ordinary, it needs variety. Thus my existence has add up to such variety. Despite of what others have said or wish for me, yet at some point of my life, I'm not what they've said or wonder. 

Now at 40, I knew what it felt like to really alive. Despite of all the problems I've created, Allah s.w.t. has given me a chance to keep on breathing so I can fix all the problems I've created to zero... insha-Allah. 

My logic is a gift from Allah, so does my imagination. When others have grown into desire of wanting what everybody wants, I on different level just want to be me and be happy with my own mind and feeling. 

Last but not least, age is just numbers. But without me being young once with such an ambition and reached it, I won't be taken as who I'm today by anyone. I'm glad I've made it through. Although maybe not as successful as those I've inspired or challenged, but I'm happy my existence has pushed some of them to be better. 

But to be older is not meant I have to stop my dream and give ways to the young people. That will be illogical! As the elder, my job now is to encourage my young generation to keep fighting for their best. I have to show them the practise, guide and show them how. If I stop, than none will see. It is not my style to just give orders, instead I have to play along so they can feel safe with us grown-ups around. Also at the same time, got inspired and challenged by their old man. 

Now my dream of being 40 has been fulfilled, my next dream would be... 

*UNDER CONSTRUCTION*

Saturday, January 24, 2015

SINIS

Seni ini...
Impianku sejak kecil
Bukan perkara main-main
Sudah jadi darah-daging
Biar ditegah aku teruskan
Biar dibantah aku patahkan
Biar dibalah aku gagahkan
Apa masalah kau?!
Ini jiwaku, bukan jiwamu!

Seni ini...
Kerjayaku sejak mula
Bukan perkara main-main
Susah senang semua ku rasa
Inilah mata pencarianku
Inilah juga segala usahaku
Inilah juga permata jasaku
Apa masalah kau?!
Ini takdirku, bukan takdirmu!

Seni ini...
Hidupku sekali ini sahaja
Bukan perkara main-main
Apa aku suka bukan kau pun
Semua kejayaan aku juga berusaha
Semua kegagalan aku yang angkara
Semua keupayaan aku kerah bekerja
Apa masalah kau?!
Ini aku, bukan kau!

Bersaudara pun kita,
Saling berjasa pun kita,
Cinta mencintai pun kita,
Ada perkara mesti berbeza
Jangan suka-suka...
Mengubah segala!

Aku bukan anjing
menurut kata bila dikasihi
Aku bukan babi
Menyondol minta digilai
Aku manusia
Punyai hati dan perasaan sendiri
Cinta tidaklah tergila-gila
Waras pun ada batasnya
Jangan dipaksa ikut suka
Sekali ku tampar,
Bergegar dunia!

Seni ini...
Bakatku sejak lahirnya
Bukan perkara main-main
Menafikan buruk padahnya
Terima saja ini kelebihan
Terima saja ini kekurangan
Terima saja ini ketetapan
Apa masalah kau?!
Ini fitrahku, bukan fitrahmu!

Pandai kau berhujah
Cuba mematahkan ilhamku
Pandai kau berbid'ah
Cuba memesongkan akidahku
Pandai kau berceramah
Dikala impian kau pun huru-hara!

Seni ini...
Ku menulis
Seni ini...
Ku melukis
Seni engkau...
Suka mengacau?

Thursday, January 1, 2015

2015... A WHOLE RACE TO BEGIN


To whom it may concern, 

So what to be happy about when all around us are people trapped in disasters, when those who don't care found their way to party for the new year. Meanwhile those who care, mourn together with the victims. Am I trapped in a moment? No I'm NOT although I DO CARE. Therefore at home (drawing comics), on the first (almost end) first day of 2015, I just want to wish...

HAPPY NEW YEAR 2015 to everyone.

"A heart well prepared for adversity in bad times hopes, and in good times fears for a change in fortune."
Horace

Bad things happened to everyone, I had my share a few times and will happen again, I knew it. We just need to face the fact, no one escapes from bad things in life... not even the prophet. The only difference is how you and me co-op with the situation whenever bad things come into our life, maybe we're the same or maybe we're not.

"Sad people dislike the happy, and the happy the sad; the quick thinking the sedate, and the careless the busy and industrious."
Horace

Somehow when bad things happen to others, don't ignore, either we pray for their well being or donate something to ease at least some burden they're having: or both! If possible, at this critical moment, let them have their moment of grieve while we respect them with peace. But that doesn't mean we have to pause our other responsibilities. Like myself, I still have to draw comics and make sure I have my new year's resolution is in the workout, insha-Allah. 

"It is courage, courage, courage, that raises the blood of life to crimson splendor. Live bravely and present a brave front to adversity."
Horace
And sometimes when we thought this life is having too much of a conspiracy to begin with, exactly it is not. That just happened when we assumed too much, thinking that we're always right while others are wrong. So get ourselves together, because there are things in life that don't need science and spy to get it answered, whatever it is... it just need faith.

"The greatest lesson in life is to know that even fools are right sometimes."
Horace

Yours sincerely,
Fakhrul Anour

Tuesday, December 30, 2014

INDAH USAHA


(Intro)
Lelah rasanya tak terkira,
Sakitnya bila berusaha.

(verse #1)
Merasakan kesusahan itu,
Menikmati kepayahan ini,
Adalah satu kewajipan dalam hidup,
Agar kita mengerti rasanya... indah. 

(chorus #1)
Aku gagah,
Melalui semuanya ini,
Dan aku pasti,
Moga diriku lebih mengerti...

(verse #2)
Oh indahnya kejayaan ini, 
Bila usaha semakin menjadi,
Setelah semua getir sakitnya ku tempuh,
Inilah pengajaran terbaik... buatku.

*repeat chorus #1

(chorus #2)
Ini semua dugaan, 
Ini semua cubaan, 
Agar aku fahami... kehidupan. 

(bridge)
Aku tabah, tanpa lelah
Inilah penawar... 
Kebahagiaan.

**repeat chorus #1 & #2

Sunday, October 19, 2014

IPCC MENDIDIK USAHANIAGA KREATIVITI


IPCC (Intellectual Property Creators Challenge Series) ke-9 anjuran MSC Malaysia melalui MDeC (Multimedia Development Corp.) kali ini difahamkan menawarkan geran RM25,000 kepada 6 pemenang bagi kategori Komik Interaktif Digital (Digital Interactive Comics). Berbanding sebelum ini semasa saya menjadi juri, nilai geran daripada RM15,000 naik kepada RM20,000 untuk 10 pemenang berbanding selepas itu yang menurun hingga kepada 5 pemenang dan meningkat kepada 6 pemenang bagi tahun ini. Saya yakin ada alasan yang munasabah atas perubahan jumlah pemenang tetapi dengan nilai geran bertambah berbanding ketika saya menjadi juri, ia keseimbangan yang munasabah mengikut jumlah geran yang ditawarkan termasuk untuk 2 kategori yang lain (Mainan Video dan Animasi). Malah dengan imbuhan tema 'I Love Comedy' bagi menyelaraskan persembahan kreatif para peserta (semua kategori), memudahkan lagi para juri menghakimi produk-produk yang dipertandingkan. Menyedari tarikh tutup IPCC 2014 baru sahaja berlalu (pada 15hb. Oktober 2014 yang lalu), ingin saya berkongsi pengalaman sebagai bekas juri dan pendapat bagaimana para penggiat seni kreatif negara terutamanya dalam Industri Komik Malaysia melihat pertandingan ini sebagai peluang untuk mendedahkan diri kepada industri kreatif dan kepentingan sebagai unsur perniagaan.

Semenjak IPCC pertama dianjurkan pada tahun 2006, seramai 222 individu dan syarikat telah menerima sokongan kewangan sebanyak RM8.7 juta selain tambahan latihan dan program-program pembangunan (rujukan; The Stars). 

Tiga tahun berturut-turut (2007-2009) menjadi juri kepada pertandingan IPCC (Intellectual Property Creative Content) anjuran MSC Malaysia di bawah usaha MDeC (Multimedia Development Corporation) telah membuka mata saya kepada kemampuan bakat-bakat kreatif Malaysia yang sebenar. Para peserta semuanya adalah dikalangan mereka yang berusaha dalam memartabatkan seni kreatif dengan teknologi terkini seperti yang disyaratkan dalam pertandingan. Yang tidak pandai melukis akan bersatu dengan yang pandai menulis untuk mencipta karya. Manakala yang tidak pandai berhujah akan bersatu dengan yang pandai berniaga untuk membentangkan kertas kerja bagi memenangi geran yang ditawarkan. 

IPCC 2007
Pertama kali dipanggil menjadi juri kepada pertandingan ini telah membuka minda saya kepada bakat-bakat industri dalam mentaliti yang lebih berkonsep niaga berbanding sekadar sebagai karyawan seni semata-mata. Dari situ saya memperoleh kepercayaan bahawa MSC/MDeC serius dalam mendidik serta mengetengahkan bakat-bakat komik untuk berfikiran lebih jauh sebagai industri. Ini untuk memartarbatkan karya masing-masing sebagai penjana ekonomi dalam pembentukan industri yang lebih berhasil. Ketika ini nilai geran yang ditawarkan adalah sebanyak RM15,000 kepada 10 orang pemenang profesional dan RM10,000 kepada 5 pemenang amatur, yang kesemuanya diberi sekaligus tanpa pemantauan. Justeru cadangan diberi agar untuk IPCC seterusnya, geran sebaiknya diberi berperingkat mengikut jadual kerja dalam tempoh yang ditetapkan.       

Namun sebagai salah seorang juri yang khusus kepada kategori Digital Interactive Comic Competition, saya melihat pertandingan ini sebagai pendedahan awal para peserta dalam usaha meniagakan bakat sendiri. Namun kesedaran itu masih perlu ditelusi melalui pendedahan secara berterusan sejajar dengan keperluan industri. Kerana rata-rata peserta yang saya adili sepanjang 3 tahun tersebut, kelemahan paling ketara majoritinya ialah tidak mengusulkan kertas kerja bertepatan dengan keperluan ekonomi yang berpaksikan teknologi kreatif. Soal berkarya (melukis dan menulis) tidak dinafikan semua jelas berkemampuan, namun kertas kerja yang dibentangkan hanya terhad kepada skop untuk memenangi geran (dalam menyiapkan kerja separuh siap). Jadi apa yang juri perolehi masa pembentangan (pitching), rata-rata menilai bakat seni para peserta (dari sudut komersil tanpa meninggalkan jati diri nasional) dan kemampuan menyiapkan tugas dalam tempoh yang telah diperuntukan mengikut syarat yang telah ditetapkan. Kesimpulannya apa yang saya dapat ketika itu ialah para peserta seni komik yang berbakat tetapi untuk berfikiran jauh, ada yang terlebih jauh (sampai ke laut!) tanpa memikirkan (logik) faktor terhad (yang perlu diambil kira) seperti ketetapan masa dan jumlah dana yang diperuntukan.  

IPCC 2008
Kali kedua menjadi juri untuk pertandingan IPCC memantapkan lagi kebolehan saya mengadili bakat para peserta ketika membentangkan projek komik masing-masing. Malah saya lebih berpuashati dengan cara MDeC menguruskan geran untuk para peserta di mana para pemenang bakal dipantau kerja mereka sebagai latihan perusahaan. Kecendurangan kami di IPCC kali ini adalah untuk melihat karya para peserta membawa identiti masing-masing tanpa mengenepikan budaya majmuk negara sendiri. Para peserta yang terdiri dari berbilang kaum jelas merealisasikan impian tersebut. Walau ada perdebatan tentang aspek perkauman namun kata sepakat mempersetujui bahawa di Malaysia kita tidak boleh menafikan budaya bangsa lain, asalkan imej negara kita ditonjolkan sebaiknya berbanding karya-karya komik dari negara Asian lain seperti Jepun, China dan Korea Selatan. Malah pengalaman bekerja dengan Art Square Group sebagai penerbit komik paling berjaya (setakat ini) di Malaysia yang berusahasama hingga ke peringkat Asian, memberi imbuhan perkongsian ilmu saya dengan para peserta. 

Pada saya, tidak salah untuk kita meletakkan impian yang tinggi dalam mencari titik tolak agar kita terus maju. Namun kita kena faham, impian yang tinggi itu adalah pencapaian yang kita hendak usahakan tetapi setiap kemudahan yang ditawarkan harus kita pergunakan mengikut haknya. IPCC ini hanyalah sebuah pelantar pertandingan, MDeC dan MSC bukan portal subsidi yang akan melakukan semua kerja untuk bakat kita selepas pertandingan. Malah penganjur tidak mengambil apa-apa hakcipta karya daripada peserta, kecuali yang tertakluk dalam syarat bagi menyempurnakan geran. Justeru, para peserta diharapkan lebih berkemampuan untuk melebarkan lagi karya masing-masing (yang telah memenangi geran) dengan memastikan ia sampai kepada peminat komik untuk dibeli. Usaha melebar itu perlulah tertakluk kepada azam para pemenang geran itu sendiri kerana jelas karya sudah dijamin ada kualiti komersil oleh para juri, tetapi sehingga hari ini dimanakah kebanyakan karya-karya itu di dalam industri? 

IPCC2009
IPCC yang berlangsung pada tahun 2009 menyaksikan penglibatan nama-nama besar dalam industri sebagai peserta. Ini merupakan inisiatif artis-artis komik berpengalaman untuk menyahut cabaran dana kreatif ini. Memilih pemenang di antara mereka adalah antara yang paling mudah kerana kepakaran serta profesionalisme masing-masing yang rata-rata sudah diperakui kemampuannya. Tetapi berkongsi pendapat tentang industri melalui bengkel yang dianjurkan selepas pitching day membuat saya sedikit kekok memandangkan pengalaman teori saya berbanding praktikal mereka. Namun saya menyahut cabaran itu sebagai perkongsian ilmu antara kami yang saling memerlukan antara satu sama lain dalam memartabatkan Industri Komik Malaysia.    
Untuk IPCC 2009 ini, selain menjadi salah seorang juri yang memilih 10 pemenang untuk menerima geran RM20,000, saya juga terlibat dalam sesi mentoring para pemenang sebanyak 3 sesi dalam menentukan progres kerja mereka. Memandangkan geran tidak diberi sekaligus, maka sesi mentoring ini sangat penting untuk para pemenang menerima bahagian mereka secara berperingkat berdasarkan hasil kerja mereka seperti yang disyaratkan oleh MDeC (sehingga semua geran berjaya dibahagikan). Sepanjang pengalaman dalam sesi ini, ada diantara peserta yang masih tidak komited dengan deadline dan suka 'bercanda' dengan alasan untuk menyudahkan kerja. Malah ada juga yang mengubah pendirian kepada konsep kerja hingga menambahkan lagi kerumitan para mentor dalam memberi keputusan jelas kepada inisiatif mereka. Bagi saya ini adalah antar punca kemunduran artis-artis komik berbakat untuk lebih berdaya saing dalam pertumbuhan industri komik negara. Namun para pemenang geran yang sudah arif dengan kerja industri sebelum ini, jelas menyiapkan projek mereka seperti yang telah diperuntukan oleh syarat pertandingan tanpa banyak kerenah. 

Harapan saya semoga Industri Komik Malaysia akan terus diperkembangkan ke peringkat yang lebih baik, hingga dapat dimanfaatkan oleh semua lapisan masyarakat dalam semua aspek kehidupan. Jangan sekadar melihat komik ini untuk hiburan semata-mata, tetapi juga sebagai antara sumber mudah menerapkan ilmu dan memelihara budaya. Malah jadikan juga industri komik ini sebagai antara penjana idea serta kemahiran kepada industri berkaitan seperti animasi dan mainan video demi melihat Industri Kreatif Negara menjadi lebih efektif bukan sahaja di dalam negara tetapi juga mampu berdiri gah di luar negara.

#BERUSAHA!

Wednesday, October 15, 2014

SARJANA ANAK EMAK

Beberapa hari sebelum konvokesyen (pada 11hb. Oktober 2014) bagi menerima Sarjana Pengurusan Perniagaan (Kewangan) di Universiti Islam Antarabangsa, kala sendirian sebelum melelapkan mata untuk melewati malam, hati dipanah sendu dengan bercucuran tangisan teringatkan arwah emak. Payah untuk melepaskan perasaan itu kerana beliaulah yang banyak mendorong diri ini untuk berjaya dalam akademik selain mengejar cita-cita kerjaya sebagai artis komik.

"Bibir bonda bersih lesu
Pernah dulu mengucupi dahiku
Kini kurasakan kasihnya lagi
Meski jauh dibatasi bumi"
                                                    — Usman Awang (Ke Makam Bonda)

Sangat mengerti anak tunggal emak ini banyak ragamnya semenjak kecil. Degil usahlah cerita, apatah lagi dakyah sumbangsihku demi menggapai impian sendiri sebagai seorang karyawan di tinta melukis dan menulis. Namun ketika buku pertamaku terbit di pasaran, emak bangganya seolah satu kampung bergendang walau faham aku tidaklah gemar dirai-raikan. 

"Kita sudah sampai di lereng amat indah, 
di bawah pelangi...
dalam ufuk yang masih mencabar;
dan kita ikhlas berjanji untuk bermaruah,
tenang dalam segala uji cabar dan debar.
 
Kita mencari hanya yang tulen dan jati,
sekata hidup, mengerti dan berbudi.

Kita wajar mendaki lagi kerana puncak
yang jauh. 

Dalam gelora dan taufan
tak tercalar tekad kita kerana kemerdekaan
mengasuh kita bersuara dalam sopan,
yakin menyanggah musuh, tulus menambah kawan,
inti tunggak dan menara kebahagian."
                                                     — A. Samad Said (Hidup Bersama)


Sedari kecil hanya hidup berdua dengan emak di bawah satu bumbung, siang malam sudah mengenal hati budi masing-masing, saat berpisah jauh pun hanya berdua saling mengerti keberadaan, bukan harapan orang lain menjadi ikutan tetapi kefahaman di dua hati kami anak-beranak. Emak pergi tidak menyebut sebarang harapan yang besar kecuali aku mampu berdikari tanpa dirinya di sisi, jauh tertekan dari pengaruh mahupun bidikan resam kasihnya saudara-mara apatah lagi tekanan sayangnya rakan-taulan. Adakalanya emak tersandung di pengaruh orang lain demi menjaga anak tunggalnya ini dari teraniaya paksaan saat ketiadaannya nanti. Bagaimana pun emak juga sedar betapa anakmu ini degilnya mengalahkan sekeras berlian yang payah untuk dibentukkan. Maka apapun keputusan, diri ini tetap dengan pendiriannya sendiri walau jatuh di lubuk paling dalam, apapun keburukannya di permukaan... tetap kepada Ilahi berserah segala matlamat.  


"Kebenaran yang agung ada pada kita
Panas dan dingin, duka cita dan penderitaan,
Ketakutan dan kelemahan dari kekayaan dan raga
Bersama, supaya kepingan kita yang paling dalam
Menjadi nyata."
                                                       — Jalaluddin Rumi (Kesedaran)

Terima kasih buat arwah emak yang sedari kecil sudah memaksa diri ini agar menghargai ilmu, walau menghentak-hentak bumi meraung malas ke sekolah. Bangkit subuh seliat kungkang hingga emak dari pujukan sayang terpaksa menjerit bak halilintar. Walau sarapan tidak sedap namun berkhasiat; dipaksa telan telur setengah masak, Scott Emulsion, Bovril dan Vykamin. Sesekali dapatlah nasi lemak jiran sebagai ganjaran bila hilang menghindari hidangan untuk kesihatan. Soal kecantikan luar dan dalam usahlah cerita, disuap ulam-ulaman menakut-nakutkan walau setakat pegaga dan jering yang kelat, hanya rebus pucuk ubi dirasakan sedap. Oh, tidak boleh lupa! Terlewat bas sekolah segera dikejar dengan motor, tertinggal bekal gigih dihambat ke sekolah, tercicir wang saku diri ditempelak geram dek cuai, kenalah bersabar. Bersungguh betul emak mengharapkan masa depan anak tunggalnya ini ke menara gading. Sampai dihantar ke asrama, diri meraung minta dibawa pulang tetap ditinggalkan tanpa seraut pun wajah kasihan.

"Tuah si rajin bak pelampung
jatuh ke laut tetap timbul
bukan nasib batu jatuh terus kaku.
Diam si rajin diam berisi
bukan diam si lurus bendul
menang sorak kampung tergadai."
                                                          — Khadijah Hashim (Hikayat Si Rajin)

Seingat diri ketika bayi tidak pernahlah bersusu botol atau berputing bagai, ke sekolah pun pernahlah sekali merasa KFC itupun di belanja seorang kawan. Di rumah pun makan tidaklah mengharap yang mewah-mewah, setakat sambal tumis, sambal ikan bilis atau sambal telur pun sudah cukup memuaskan diri yang kuat makan. Bermain pun banyak suka sendirian, panjat sana sini, terjun itu ini dan hilang ke hutan sampai emak bimbang berpanjangan. Kerja sekolah dipaksa baru buat, masuk asrama rajinnya semacam tidak berkenan. Tengok orang lain lebih buat tidak hairan, tetapi kalau sudah bosan sertai sahaja ikut sedap badan. Emak runsing memikirkan anak yang tidak hairan dicabar, tetapi menyimpan impian orang lain pun tidak pernah buat. Masuk bertanding pun pura-pura bangga demi kumpulan, walhal hati ke lain yang diimpikan. Inilah anakmu, wahai emak yang ku rindui.

"Bunga akan nampak indah
Ketika musim bunga bermula
Mencium pucuk-pucuk kecilnya
Namun kasih akan sentiasa
Nampak indah dari bunga
Kerana ia terus tumbuh 
tanpa bantuan musim."
                                                          — Khalil Gibran (Musim Bunga)

Anak tunggalmu ini akan sentiasa mendoakan agar emak senantiasa tenang di sana. Dijauhkan dari seksa kubur dan ditempatkan di syurga Ilahi yang terbaik. Buruk atau baiknya perbuatan anakmu ini, yang lalu dan manakan tahu yang akan datang, kesadaranku dan hatiku tetap ikhlas memohan agar keberkatan diberikan buat kita yang pernah bersama dan akan terus bersama dalam iman. Anakmu kini sedar bahawa hidup di dunia ini akan tidak pernah terlepas dari masalah apatah lagi cabaran, dan apa yang penting adalah cara kita menyelesaikan dan menanganinya. Emak tahu anaknya ini ada panas baran apatah lagi bila jalan impian ditegur dengan cakap yang bukan-bukan. Tetapi kini sudah sedar tidak semua manusia mampu faham, ada yang pandai tapi bodoh memaham malah yang bodoh itu mungkin lebih bijak melaksanakan kehidupan. Dan sabar adalah jalan terhebat dalam menghadapi segala kekalutan.

"Hai sekalian kita yang kurang
nafsumu itu lawan berperang
jangan hendak lebih baiklah kurang
janganlah sama dengan orang

Amati-amati membuang diri
menjadi dagang segenap diri
baik-baik engkau fikiri
supaya dapat emas sendiri"
                                                      — Hamzah Fansuri (Petikan Syair Dagang)

Emak kembali ke rahmatullah setelah melengkapi anak tunggalnya menghadapi kehidupan ini sendirian. Mungkin sebelum pergi, beliau bimbang di hati tidak keruan. Namun di nafas terakhir itu, percayalah emak... walau banyak masalah diri yang perlu diperbetulkan, anak tunggalmu ini tidak akan pernah kalah meneruskan impian, dalam kerjaya dan juga akademik.

"Anakku
maafkanlah ibu
meninggalkamu setiap pagi
melepaskan pelukanmu
ketika kau ingin bermanja

di meja ini mengadap kertas-kertas
di meja ini mengadap tugas-tugas
sesekali terganggu oleh matamu yang redup
sesekali terpanggil oleh suaramu yang sayup

Sekecil itu aku sudah meminta pengertianmu
yang kita tidak dapat bermanja dengan hidup."
                                                  — Zurinah Hassan (Kesal Seorang Ibu Yang Bekerja)

Terima kasih atas didikanmu yang begitu mementingkan ilmu. Ia benar-benar menguntungkan jiwaku dalam menghadapi segala dugaan. Walau dalam sepanjang membesarkanku banyak waktu emak terpaksa meninggalkanku demi menyara kehidupan kita, tetapi itulah yang menjadikanku lebih tabah persis tabahnya emak mendewasakanku. Jasamu tidak akan ku lupa sampai ke mati. Sayang emak...


Syukur Alhamdulillah ke hadrat Ilahi kerana telah melahirkan aku dari rahim seorang wanita yang tabah, cekal dan gagah berbakti kepadaku dan juga masyarakat sekitarnya. Darimu emak, anak tunggalmu walau banyak kerenahnya tetap gagah dalam gagalnya, tenang dalam menangnya. Paling utama... anakmu ini telah emak didik untuk banyak berserah kepada Ilahi walau dalam sendiri tetap mengerti. Al-Fatihah buat bondaku yang tercinta, Allahyarhamha Sa'adah bt. Hj Fadhil.

Monday, July 28, 2014

Salam Aidilfitri '1435; I Love You... Allah'

Sepanjang Ramadhan kali ini umat Islam seluruh dunia diuji bukan dengan lapar dan dahaga, tetapi nilai kemanusiaan yang semakin merosot hari demi hari. Umat manusia tidak kira bangsa dan agama pula diduga dengan cabaran ekonomi yang melibatkan kerakusan kuasa-kuasa besar dengan muslihat yang dahsyat sekali! Di darat, kita diwartakan dengan kemalangan jalanraya yang semakin menjadi-jadi dan melibatkan kenderaan harga beribu ringgit hingga mengakibatkan kematian. Manakala di udara, dalam setahun kita dikhabarkan dengan lebih 5 buat pesawat harga berjutaan mendapat kecelakaan. Dalam bulan Ramadhan ini sahaja 3 nahas kapal terbang dilaporkan yang membawa kematian sekaligus sekelompok penumpang. Itu belum ditambah lagi dengan mangsa bunuh, samada bunuh diri atau dibunuh. Terfikirkah mengapa ini semua berlaku? Bagaimana nilai kemanusiaan boleh merosot begitu drastik sekali tatkala kemewahan semakin berlumba-lumba menunjukkan belangnya?

Pada saya, Syawal ini ialah Eid Mubarak yang menuju kepada kiamat, jika tidak Perang Dunia Ketiga kelak. Serangan Israel ke atas Gaza kali ini mungkin seperti serangan-serangan sebelumnya, tetapi muslihat tidak lagi dapat di tutup. Jelas bertebaran di laman sesawang suara rakyat Israel melaungkan hasrat membasmi puak Arab, membunuh kaum-kaum lemah di Palestin dan dalam jelajah menguasai Timur Tengah. CNN dan BBC tidak lagi dapat menutup pekung fabrikasi berita-berita mereka yang dikongkong oleh kuasa sekutu Israel yakni Amerika Syarikat. Syria dan Mesir jelas mempunyai nilai kompromi dengan kerajaan Israel secara halus, manakala negara-negara jiran Timur Tengah yang lain hanya pandai bermain sepanduk menyokong Palestin tetapi tidak berbuat apa-apa kecuali membebel. Bila bercakap soal PBB pula, ia seolah sudah tidak lagi berfungsi.

Tidak dinafikan rakyat Palestin adalah mangsa keadaan, dan mungkin sudah ditakdirkan Ilahi mereka adalah insan terpilih di dalam kesengsaraan ini... jiwa-jiwa pemaaf yang akhirnya dipijak-pijak oleh jiwa-jiwa pendendam. Perjuangan Hamas dan Al-Qassam saat ini memang seharusnya dipuji kerana akhirnya tampil lebih berani mempertahankan tanahair sendiri walau sepatutnya semangat sedemikian sudah diwujudkan sejak awal Palestin lagi, sebelum kanser Israel menguasai seluruh badan negara.

Namun apakan daya, ramai yang sudah lama tahu strategi Israel menguasai umat manusia tetapi lebih ramai yang termakan oleh kebangkitan ekonomi dengan janji kemewahan gaya dan pangkat. Tidak kira bangsa dan agama, kita sudah begitu dekat dengan resam berkereta sendiri itu lebih dipandang berbanding menaiki pengangkutan awam. Terbang ke luar negara itu membuktikan kita bukan lagi katak di bawah tempurung, lebih hebat berbanding ulat buku.

Biarlah ekonomi dibelit oleh kuasa Israel, asalkan ia tidak merundum di peringkat dunia. Walaupun di hadapan mata kita kanak-kanak menjadi mangsa kerakusan AIPAC dengan bergelimpangan daging dan segala isi perut mereka di tanah Gaza, Syria dan Mesir. Menambahkan lagi keseronokan rakyat Israel melihat waris-waris Arab (yang menggunakan bahasa Al-Quran) satu demi satu tidak berkembang, manakala yang hidup dijerat satu persatu dengan keuntungan duniawi (serangan nafsu... kelemahan manusia!).

Apabila dikhabarkan dengan hujan berlimpahan di Ka'abah, ramai diantara kita melihat ia suatu rahmat, kerana ia jarang sekali berlaku. Tetapi tidak pula di antara kita merasa bimbang ia mungkin petanda untuk kita segera bangkit dan sedar. Kenapa? Kerana kita berada di kawasan yang tidak bergolak, beribadah dengan rasa sejuk kuyup di simbahan air hujan. Selamat dari serangan puak pelampau maka kita mengandaikan kitalah yang istimewa dan dilindungi manakala beribu yang mati dibedil dan dicincang itu sudah nasib mereka. Ya! Kerana kita belum lagi merasa kemalangan ngeri itu, dan kesengsaraan peperangan yang dimaksudkan.


Tidak dinafikan di Syawal ini saya bersyukur dapat meraikan kemenangan saya berpuasa di bulan Ramadhan tanpa dilanda sebarang kecelakaan yang teruk seperti mereka. Bumi Malaysia masih aman! Tetapi itu bukan bermaksud saya boleh abaikan dan berkata itu hal mereka bukan hal saya. Biarpun semalam saya gembira dapat meraikan malam bermulanya Syawal bersama saudara-mara yang berkesempatan hadir, namun hati ini lebih kepada mereka yang sedang dianiaya oleh muslihat Israel dan sekutu-sekutunya.

Majoriti umat manusia seluruh dunia tahu apa yang berlaku di Gaza, Syria, Mesir, Iraq, Rohingya, Pakistan, Afghanistan dan negara-negara berkemelut seumpamanya adalah tidak berperikemanusiaan, tetapi kebangkitan kita dari negara-negara sedang berkembang maju hanyalah suara dan cadangan. Tindakan belum lagi kerana hampir kesemua ekonomi dunia sudah dijerat Israel, dan untuk melupuskan itu kita kena berani menerima kegawatan global. Tetapi belum ada diantara kita redha untuk melepaskan Porsche, Ferrari, Ford atau mungkin juga Peugeot yang baru dibeli untuk memboikot segala perniagaan yang bekerjasama dengan perusahaan-perusahaan yang melibatkan Israel. Apatah lagi meruntuhkan perusahaan Astro yang membawa pelbagai hiburan ke kaca TV rumah kita! Kerana kita berpendapat tidak salah kerana ia bukan menyumbang secara langsung kepada kuasa zionis itu. Walau kita lupa untuk faham, 5 sen yang diterima Israel jika melibatkan banyak usahasama yang berjaya di seluruh dunia tetap menyumbang berzilion dolar kepada The State of Israel (lebih banyak dari kutipan derma berjuta yang kita beri kepada Palestin).  

Jadi inilah Syawal saya kali ini, tidak begitu ghairah untuk terkinja-kinja dengan cuti yang ada (selain ingin melengkapkan Puasa 6 dengan jayanya. Insha-Allah!). Cukuplah dapat meneruskan hidup ini dengan berkarya dan jika diizinkan Allah untuk menggapai impian membina perusahaan seni sendiri. Perusahaan yang tidak akan sesen pun menyumbang kepada Israel atau sekutu-sekutunya, mahupun secara langsung ataupun tidak langsung!
Beduk berbunyi perahu ke muara,
Mencari juadah hingga ke pekan,
Kemanusiaan kita erti bersaudara,
Salah dan silap harap diampunkan.